Indonesia Jadi Episentrum Pandemi COVID

Indonesia telah melampaui Brasil dan India untuk mengklaim jumlah kasus dan kematian baru COVID-19 tertinggi, menjadi episentrum baru pandemi. Lonjakan ini merupakan bagian dari gelombang ketiga yang melanda seluruh Asia Tenggara.

Negara-negara di Asia Tenggara muncul dari tahun pertama pandemi relatif tanpa cedera, tetapi varian SARS-CoV2, penegakan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang tidak konsisten, dan peluncuran vaksin yang lambat telah menyebabkan wabah besar di Vietnam, Malaysia, Myanmar, Thailand, dan Indonesia.

Sebagai varian Delta yang sangat menular, pertama kali diidentifikasi di India dan diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian WHO pada pertengahan Mei, melanda seluruh dunia, kasus, kematian, dan pembatasan nasional meningkat.

Varian Delta telah tercatat di 111 negara. Tiga varian perhatian lainnya (Alpha, Beta, dan Gamma) telah ditemukan di Malaysia, Thailand, Filipina, Singapura, dan Indonesia.

Indonesia Menghadapi Lonjakan Besar-besaran dan Sistem Kesehatan yang Kewalahan

Selama sebulan terakhir, kasus baru harian di Indonesia telah meningkat lima kali lipat dan jumlah kematian baru meningkat dua kali lipat sejak awal Juli. Pada hari Minggu, negara berpenduduk 276,5 juta itu mencatat 44.721 kasus baru dan 1.093 kematian, sehingga total kasus kumulatif menjadi 2,8 juta dan kematian menjadi 73.582, menurut Kementerian Kesehatan Indonesia.

Namun, angka-angka tersebut kemungkinan diremehkan karena kapasitas pengujian yang terbatas.

“Kami memperkirakan jumlah sebenarnya dari mereka yang meninggal karena COVID-19 harus tiga hingga lima kali lebih tinggi dari angka resmi,” Irma Hidayana, Co-founder LaporCOVID19, koalisi warga untuk keterbukaan data tentang COVID, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Kami melewatkan banyak kasus dan kami tidak mengidentifikasi mungkin 80% dari kasus ini di masyarakat,” kata Dr Dicky Budiman, ahli epidemiologi Indonesia di Griffith University di Australia, kepada Guardian.

“Di Indonesia pengujiannya pasif, tidak aktif. Yang datang ke fasilitas kesehatan adalah yang dites jika menunjukkan gejala, atau juga teridentifikasi kontak,” kata Budiman.

Menurut situs SLOTDEMO, salah satu indikator bahwa epidemi terkendali di suatu negara adalah angka positif kurang dari 5%. Di Indonesia, sekitar 29,3% tes yang dilakukan memberikan hasil positif. Ini menunjukkan bahwa tingkat pengujian di negara tersebut tidak memadai dibandingkan dengan ukuran wabah.

Sistem kesehatan digempur gelombang ketiga, rumah sakit di pulau Jawa telah mencapai kapasitas, pasokan oksigen menipis, dan empat dari lima kuburan COVID yang ditunjuk hampir penuh.

Sekitar 33 pasien di RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta meninggal bulan ini setelah pasokan oksigen habis.

Rumah sakit telah mendirikan tenda besar dan menambahkan ribuan tempat tidur untuk meningkatkan kapasitas dan memenuhi tuntutan lonjakan, tetapi ada juga kekurangan petugas kesehatan yang diperburuk oleh petugas kesehatan yang menyerah pada virus.

Sekitar 114 dokter di Indonesia telah meninggal sejauh bulan ini, terhitung 20% dari 545 total kematian petugas kesehatan akibat SARS-CoV2 sejak awal pandemi.

Banyak yang memperkirakan situasinya akan memburuk, tetapi pejabat pemerintah mengatakan bahwa mereka telah mengendalikan situasi.

Pemerintah telah menerapkan pembatasan di pulau Jawa, Bali, dan 15 kota lainnya, menutup tempat ibadah, sekolah, pusat perbelanjaan dan fasilitas olahraga, mengurangi kapasitas angkutan umum, dan membatasi restoran untuk dibawa pulang.

Malaysia Alami Krisis Kesehatan dan Ekonomi Ganda

Malaysia Alami Krisis Kesehatan dan Ekonomi Ganda

Pada 13 Juli, wilayah Asia Tenggara mengalami peningkatan 16% dalam kasus baru dan peningkatan 26% dalam kematian baru selama satu minggu. India, Indonesia, dan Bangladesh bertanggung jawab atas jumlah kasus dan kematian terbesar di wilayah tersebut.

Malaysia telah mencatat tingkat infeksi COVID per kapita terburuk, dengan 354 kasus baru per juta orang, dibandingkan dengan 182 di Indonesia, 137 di Thailand, dan 97 di Myanmar.

Pada hari Senin, Malaysia mencatat 10.972 kasus baru dan 129 kematian, sehingga total kasus kumulatif menjadi 927.533 dan 7.148 kematian, menurut Kementerian Kesehatan Malaysia.

Kematian meningkat tiga kali lipat sejak awal Mei.

Malaysia juga menghadapi krisis ekonomi dan ribuan membutuhkan bantuan dari pemerintah setelah penguncian terbaru, yang diperkenalkan pada 1 Juni.

“Perlindungan kesejahteraan yang murah hati dan komprehensif untuk mendukung nutrisi, kesehatan mental, dan kemampuan untuk tinggal di rumah bagi semua orang Malaysia” diperlukan, kata Dr Khor Swee Kheng, konsultan kebijakan kesehatan independen untuk WHO, kepada Guardian.

Pakar kesehatan menyalahkan peningkatan kasus yang terus berlanjut pada implementasi pembatasan yang tidak konsisten oleh pemerintah dan kegagalan untuk menutup celah.

Posted in Info

Bagaimana Varian Delta Mengubah Arah Pandemi

Dari studi kasus yang mengatakan bahwa varian delta virus corona yang menyebar cepat mengikis beberapa kemajuan berharga dunia melawan pandemi Covid-19. Kemungkinan varian paling menular dari virus SARS-CoV-2 yang diidentifikasi hingga saat ini, tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada yang lain, dan telah mendarat di setidaknya 85 negara.

Sementara para ahli kesehatan khawatir, banyak dari saran mereka tidak berubah. Strategi yang telah berkontribusi pada kemajuan sejauh ini – masker, jarak sosial, dan terutama vaksin – secara keseluruhan tetap efektif. Tetapi alat ini bekerja paling baik ketika semua orang mau menggunakannya, dan mereka yang tidak memiliki risiko terbesar.

Bahkan negara-negara yang telah melakukan pekerjaan yang baik dalam memvaksinasi orang mulai mencapai batas orang yang mau disuntik, membuat kelompok yang lebih kecil masih rentan terhadap penyakit. Di tempat-tempat seperti AS, pola ini secara efektif telah menciptakan dua pandemi yang berbeda, dengan orang yang divaksinasi mulai kembali normal sementara mereka yang tidak divaksinasi membuat hampir semua rawat inap dan kematian baru akibat Covid-19.

Di bawah pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, orang Amerika yang divaksinasi sepenuhnya tidak perlu memakai masker atau menjaga jarak sosial. Tetapi pejabat Organisasi Kesehatan Dunia membuat rekomendasi berbeda pada 25 Juni, bahkan mendorong individu yang divaksinasi untuk memakai masker dengan harapan mencegah penyebaran varian seperti delta. Pejabat Los Angeles County menyarankan tindakan pencegahan serupa untuk pengaturan dalam ruangan pada 28 Juni, merujuk pada varian delta.

Dalam beberapa bulan mendatang, bahkan ketika virus corona terus bermutasi, elemen manusia — kesediaan untuk divaksinasi, menyesuaikan perilaku, dan mentolerir pembatasan — akan sangat penting dalam mengatasi penyakit ini. “Seperti yang telah terjadi selama satu setengah tahun terakhir, perilaku manusia jauh lebih penting dalam membentuk perjalanan pandemi daripada varian apa pun,” tulis ahli virologi Amy Rosenfeld dan Vincent Racaniello di New York Times.

Tetapi setelah 16 bulan pembatasan, banyak orang mungkin enggan mengubah rutinitas mereka untuk melawan risiko yang berkembang dari varian. Dorongan untuk kembali normal ini, jika salah urus, pada akhirnya dapat memicu pandemi lebih jauh dan menciptakan peluang bagi varian berbahaya untuk masuk.

Varian delta siap mendominasi kasus baru Covid-19

Varian delta siap mendominasi kasus baru Covid-19

Di AS, varian delta SARS-CoV-2 saat ini menyumbang 20 persen dari kasus baru dan berada di jalur untuk menjadi varian dominan di AS. “Varian delta saat ini merupakan ancaman terbesar di AS terhadap upaya kami untuk menghilangkan Covid-19,” kata Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, selama pengarahan pada bulan Juni.

Di Israel, varian tersebut bertanggung jawab atas hingga 70 persen kasus baru, mendorong negara tersebut untuk mengembalikan mandat masker dalam ruangan. Pejabat kesehatan di Israel melaporkan bahwa sekitar setengah dari kasus baru terjadi pada orang dewasa yang telah divaksinasi lengkap. Di Inggris (yang telah memvaksinasi sebagian besar penduduknya) dan Uganda (yang belum), delta terdiri dari hampir semua infeksi baru. Hal yang sama berlaku di Australia dan sebagian Asia, yang telah mengurangi tingkat penyebaran komunitas mereka ke tingkat yang sangat rendah tetapi sekarang memberlakukan penguncian baru di beberapa kota untuk mengendalikan penyebaran varian.

Delta sendiri terus berubah. Otoritas kesehatan melaporkan pekan lalu bahwa sub-varian dengan mutasi tambahan, delta plus, telah menyebabkan setidaknya 50 infeksi di India, di mana varian delta pertama kali terdeteksi tahun lalu. Delta plus sudah dilaporkan di 11 negara.

Vaksin – alat paling efektif untuk melawan Covid-19 – tetap ampuh untuk sebagian besar mencegah penyakit parah dan kematian akibat bentuk virus mutan ini. Sebuah studi yang diterbitkan di The Lancet melihat Skotlandia menemukan vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford memiliki 60 persen kemanjuran dalam mencegah penyakit dari varian delta, sedangkan vaksin Pfizer/BioNTech memiliki kemanjuran 79 persen. Kedua vaksin, bagaimanapun, efektif untuk mencegah rawat inap dari varian delta. Moderna melaporkan hasil awal yang menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 mampu menghasilkan respons kekebalan terhadap delta, meskipun dengan “pengurangan sederhana” dibandingkan dengan virus aslinya.

Kurang jelas seberapa baik kedua vaksin China, yang dikembangkan oleh Sinopharm dan Sinovac, melawan delta. Vaksin ini banyak digunakan di Asia, Afrika, dan Amerika Selatan. Ada bukti yang muncul bahwa mereka mungkin kurang efektif daripada beberapa yang lain di pasar terhadap SARS-CoV-2 pada umumnya, dan delta pada khususnya.

Tetapi bahkan vaksin terbaik pun tidak dapat ditembus. Beberapa infeksi masih terjadi di antara mereka yang telah divaksinasi, dan orang yang diimunisasi mungkin dapat menyebarkan virus. Namun, dengan pengecualian yang jarang terjadi, infeksi terobosan ini biasanya tidak menimbulkan gejala atau gejala ringan, dan tingkat penularan oleh orang yang divaksinasi secara drastis lebih rendah.

Untuk menghasilkan manfaat kesehatan masyarakat yang maksimal, vaksin harus diberikan kepada sebanyak mungkin orang, sampai pada titik di mana virus tidak lagi dapat menyebar dengan mudah dari orang ke orang. Namun, ada kesenjangan besar dalam tingkat vaksinasi Covid-19 di seluruh dunia, menciptakan ruang yang cukup bagi virus untuk merajalela.

Sekarang penyebaran varian delta memperkuat pembagian antara orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi. “Jika Anda divaksinasi, ini seharusnya tidak mengubah pemikiran Anda,” kata John Moore, seorang ahli virus dan peneliti vaksin di Weill Cornell Medical College. “Jika Anda tidak divaksinasi, Anda berisiko lebih tinggi terinfeksi.”

Posted in Info

Border Australia Tidak Akan Dibuka Hingga Akhir 2021

Perbatasan Australia telah ditutup untuk perjalanan yang tidak penting sejak Maret 2020, dan sepertinya tetap seperti itu untuk sementara waktu. Terlepas dari tanda-tanda optimisme baru-baru ini untuk perjalanan pasca-vaksin, termasuk maskapai penerbangan terbesar Australia yang mengajukan tanggal kedatangan penerbangan internasional, pemerintah Australia kini mengatakan bahwa perbatasannya dapat tetap ditutup untuk sebagian besar tahun 2021. Inilah yang perlu Anda ketahui .

Siapa yang dapat melakukan perjalanan ke dan dari Australia sekarang?

Warga negara dan penduduk tetap Australia saat ini dilarang meninggalkan negara itu dan pelancong internasional yang tidak penting tidak diizinkan masuk, kecuali mereka yang berasal dari Selandia Baru. Ini berarti bahwa warga Australia dan keluarga serta teman-teman mereka di luar negeri terpisah, dan industri pariwisata negara itu (yang telah dilanda kebakaran hutan parah) kehilangan puncak musim panasnya.

Namun, keadaan sedikit berubah: Orang Australia akan segera dapat mengunjungi Selandia Baru sebagai bagian dari gelembung perjalanan trans-Tasman. Warga Selandia Baru sudah dapat mengunjungi Australia, mengikuti batasan regional. (Selain itu, warga negara dan penduduk tetap Australia dapat kembali ke negara tersebut, tetapi akan menghadapi karantina hotel selama 14 hari dengan biaya sendiri.)

Singapura, Hong Kong, Jepang, Korea Selatan dan Taiwan, serta Fiji dan Kaledonia Baru, semuanya telah disebutkan sebagai tujuan yang memungkinkan untuk dikunjungi oleh orang Australia di bawah pengaturan baru yang potensial. Namun, penundaan gelembung perjalanan Singapura-Hong Kong telah menjadi kemunduran bagi perjalanan di wilayah tersebut.

Sementara itu, warga Australia begitu putus asa untuk melakukan perjalanan sehingga serangkaian penerbangan wisata sehari di atas Antartika terjual habis dengan cepat – meskipun tarifnya sangat tinggi. Saat Anda harus terbang, Anda harus terbang!

Border Australia

Kapan perjalanan ke Australia dari luar negeri bisa dilakukan?

Jawaban atas pertanyaan itu tergantung pada siapa Anda bertanya.

Saksi pertama: Qantas, maskapai penerbangan terbesar Australia. Tahun lalu, Qantas mengatakan tidak akan menerbangi rute internasional apa pun hingga Juli mendatang – dan tidak akan menghubungkan Australia ke AS atau Inggris hingga Oktober 2021. Namun pada Januari ada pembaruan – dan, yang mengejutkan, itu termasuk beberapa kabar baik .

Seperti yang diharapkan, Qantas berencana untuk melanjutkan penerbangan internasional mulai Juli, dengan tiket mulai dijual pada Januari. Namun, tanpa diduga, rute AS dan Inggris Raya dimasukkan, menentang prediksi sebelumnya. (Qantas menyatakan bahwa siapa pun yang memesan penerbangan yang kemudian dibatalkan akan mendapatkan pengembalian uang, pemesanan alternatif, atau kredit perjalanan.)

Itu berarti Anda sekarang dapat memesan penerbangan Qantas ke Australia dari banyak tujuan dunia mulai 1 Juli. Berita tersebut merupakan tanda yang jelas bahwa maskapai penerbangan terbesar Australia itu memperkirakan perjalanan internasional yang meluas akan kembali empat bulan lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Tetapi jika Anda ingin mengimbangi optimisme itu, Anda mungkin ingin menghubungi pemerintah Australia. Jauh di bulan Oktober, bendahara Australia Josh Frydenberg juga mengatakan bahwa ‘perjalanan internasional… diasumsikan sebagian besar tetap ditutup hingga akhir tahun depan,’ menambahkan bahwa Australia sedang menunggu vaksin tersedia secara luas sebelum membuka kembali perbatasannya.

Menyusul pengumuman Qantas bahwa mereka akan memulai kembali semua penerbangannya mulai Juli, menteri transportasi negara itu menanggapi dengan mengatakan: ‘Keputusan tentang kapan perjalanan internasional dilanjutkan akan dibuat oleh Pemerintah Australia.’ (Perlu juga dicatat bahwa maskapai tersebut sebelumnya menjual penerbangan internasional mulai Maret 2021, yang semuanya sekarang telah dibatalkan.)

Dan sekarang, dengan sinyal paling jelas bahwa pihak berwenang negara belum mempertimbangkan kembali jadwal mereka untuk membuka kembali perbatasan ke dunia, sekretaris kesehatan Australia mengatakan bahwa pembatasan perbatasan yang ketat akan menjadi ciri kehidupan Australia untuk sebagian besar tahun 2021.

‘Saya pikir kita akan pergi sebagian besar tahun ini dengan pembatasan perbatasan yang masih substansial,’ kata Brendan Murphy di situs http://agenmaxbet.net/ pada 18 Januari. ‘Bahkan jika kita memiliki banyak populasi yang divaksinasi, kita tidak tahu apakah itu akan mencegah penularan virus. virus. ‘Menyebalkan.

Orang Australia yang putus asa untuk istirahat di luar negeri (atau reuni keluarga yang telah lama ditunggu-tunggu) dan para pelancong yang memimpikan perjalanan Down Under telah terbiasa dengan berita buruk selama 11 bulan terakhir. Tapi hei, pembaruan seperti ini masih menyengat.

Posted in Info

Indonesia Menjaga Jadwal Untuk Vaksin COVID-19

Saat Indonesia memasuki bulan ketujuh sejak melaporkan kasus COVID-19 pertamanya, Indonesia menaruh harapan pada pengembangan vaksin COVID-19.

Diantara pengembangan yang sedang berlangsung adalah uji klinis fase 3 vaksin kandidat Sinovac di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran di Bandung, Jawa Barat yang melibatkan 1.620 relawan.

Vaksin kandidat tersebut merupakan hasil kolaborasi antara PT Bio Farma, perusahaan biofarmasi terkemuka di Indonesia, dan penyedia produk biofarmasi China Sinovac Biotech Ltd.

Kedua perusahaan juga telah sepakat memasok sedikitnya 40 juta dosis vaksin untuk Indonesia.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, calon vaksin Sinovac adalah salah satu dari 26 calon vaksin yang berada dalam evaluasi klinis per 2 Oktober. Sinovac Biotech juga melakukan uji coba di Turki dan Brasil.

Dalam wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, Kusnandi Rusmil, Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin COVID-19 Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, mengatakan, khasiat atau kemampuan pembentukan antibodi calon vaksin Sinovac kemungkinan akan selesai pada Maret. 2021.

Namun, ada kemungkinan efektivitas vaksin kandidat ini dalam pembentukan antibodi lebih rendah dibandingkan saat uji klinis di China, mengingat ada kemungkinan virus SARS-CoV-2 yang beredar di Indonesia telah bermutasi.

Pemerintah Indonesia menargetkan produksi massal vaksin tersebut mulai Desember tahun ini atau awal 2021.

Anadolu Agency: Bagaimana kemajuan uji klinis Fase III dari calon vaksin Sinovac?

Kusnandi Rusmil: Kemajuannya bagus. Semuanya baik-baik saja. Sejauh ini, lebih dari 1.400 relawan telah mendaftar. Proses rekrutmen telah selesai. Prosesnya memakan waktu kurang lebih enam bulan. Pada akhir Januari, kami akan merilis laporan tentang imunogenisitas, keamanan, dan kemanjurannya.

T: Kapan uji klinis selesai?

Rusmil: Pada bulan Maret [2021]. Kami berharap dapat mengetahui imunogenisitas, keamanan, dan kemanjuran 540 relawan pertama awal tahun depan.

T: Sejauh ini berapa relawan yang menerima vaksin?

Rusmil: Saat ini ada 1.447 relawan yang terdaftar. 1.089 relawan menerima tembakan pertama, sementara 646 relawan menerima tembakan kedua. 250 relawan diambil darahnya setelah tembakan kedua.

T: Kepada siapa Anda akan melaporkan hasil uji klinis?

Rusmil: Saya akan laporkan ke Bio Farma. Nantinya, pihak perusahaan akan meneruskannya ke Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang bertanggung jawab untuk menganalisis hasilnya. Pusat penelitian kami telah diperiksa oleh BPOM, Bio Farma dan Sinovac. Hasilnya bagus. Menurut mereka, setiap center berjalan dengan lancar. Mereka tidak menemukan masalah teknis.

T: Beberapa waktu lalu, salah satu relawan dinyatakan positif COVID-19 setelah bepergian. Bagaimana masalah tersebut memengaruhi uji klinis?

Rusmil: Karena sudah tertular virus corona, keikutsertaannya dibatalkan. Dia tidak mendapatkan suntikan kedua. Namun, kami akan terus memantaunya hingga program berakhir.

Vaksin Coronavirus

T: Seorang siswa berusia 20-an dilaporkan tidak dapat terus berpartisipasi karena ia mengalami ruam dan gatal setelah disuntik. Apakah relawan lain mengalami hal yang sama?

Rusmil: Saya belum punya laporan. Saya akan memeriksanya nanti.

T: Apa efek samping yang Anda lihat pada relawan sejauh ini?

Rusmil: Sejauh ini tidak ada yang serius. Beberapa sukarelawan mengalami pembengkakan, kemerahan dan demam. Tidak ada kejutan yang dilaporkan.

T: Pemerintah berharap dapat memproduksi vaksin secara massal mulai Desember 2020 atau Januari 2021. Apakah target tersebut dapat dipenuhi?

Rusmil: Bukan kapasitas kami yang menentukan. Bio Farma akan melaporkan hasilnya kepada BPOM dan akan mengevaluasi apakah hasilnya akan digunakan atau tidak. Saya akan mengevaluasi hasil penelitian di akhir tahun dan merilis laporannya awal tahun depan. Pada bulan Maret, seluruh relawan akan menyelesaikan seluruh proses. Kesimpulannya, kita hanya uji klinis, pemerintah dan BPOM yang mengambil keputusan.

T: Jadi uji klinis tetap berjalan sesuai jadwal meski pemerintah ingin cepat selesai?

Rusmil: Uji klinis akan terus kami jalankan sesuai prosedur dan timeline awal.

T: Proses vaksinasi tidak mudah. Itu tidak menjamin bahwa kita akan bebas dari pandemi dan belum tentu efektif. Bagaimana menurut anda?

Rusmil: Efektif tidaknya vaksin ini belum ada hasilnya. Tapi saya yakin vaksin yang menggunakan metode inaktivasi ini biasanya memberikan hasil yang baik karena tubuh kita akan membentuk anti zat. Tapi kami akan menunggu hasilnya hingga Januari. Berdasarkan pengalaman saya, biasanya ternyata baik.

Penyakitnya sudah ada. Banyak yang meninggal. Kami sebagai petugas kesehatan  berusaha mencari cara untuk mengatasi pandemi ini, mengurangi angka kematian sehingga orang tidak akan kehilangan ayah, ibu dan keluarganya.

Berita lainnya : Info Iphone 12 Seputar Tanggal Liris, Design, & Harga

Vaksin tercepat untuk dikembangkan adalah untuk Ebola. Butuh empat tahun. Vaksin biasanya membutuhkan waktu hingga 12 tahun untuk dikembangkan. Karena pandemi ini berdampak besar, seluruh dunia ingin mengembangkan vaksin dalam satu tahun. Bisa dibayangkan betapa merepotkannya, dikejar-kejar oleh semua orang yang meminta untuk segera menyelesaikannya. Namun meski diminta cepat, kita tidak bisa berkompromi dengan prosedur uji klinis agar tidak merugikan manusia.

Posted in Info

Liga Eropa kehilangan Rp. 53,8 Triliun Sejak Corona!

Kehadiran corona atau virus Covid-19, yang secara tiba-tiba memengaruhi semua aspek kehidupan manusia. pekerjaan yang dilakukan di rumah, sekolah atau belajar juga dilakukan di rumah, tidak lagi bergaul dengan teman-teman di kafe.

Orang-orang diminta untuk tinggal di rumah, melakukan jarak fisik atau menjaga jarak dari orang lain. Pergi ke luar diperbolehkan jika ada kebutuhan mendesak, seperti bahan makanan dan barang yang dibeli.

Selain itu, semua kegiatan yang membawa banyak orang sekaligus tidak diizinkan untuk dilakukan. Salah satu kegiatan tersebut adalah pertandingan sepak bola.

Semua kompetisi sepakbola di berbagai wilayah di dunia saat ini ditangguhkan tanpa tahu kapan itu akan dilanjutkan. Ada kemungkinan bahwa selama ini kompetisi sepakbola akan selesai tanpa korespondensi. Bahkan, sejumlah kompetisi masih menyisakan banyak permainan untuk menentukan pemenang.

Hal yang sama terjadi di 5 liga utama Eropa teratas. Sebut liga Inggris, Italia, Spanyol, Jerman dan Prancis juga terancam selesai lebih cepat karena serangan virus Corona.

Bahkan, lima liga selesai pada Mei 2020. Selain penilaian kompetisi, virus Corona juga memiliki liga top Eropa dengan risiko kerugian finansial.

Lima liga Eropa dapat kehilangan hingga 4 miliar euro, setara dengan Rp72,7 triliun jika tidak ada pertandingan yang diadakan atau akhir kompetisi sekarang. Kehilangan terbesar hak siar televisi dan pendapatan tiket kehilangan audiens dan sisi komersial lainnya.

Berikut ini adalah jumlah cedera lima liga di Eropa berdasarkan laporan latar belakang KPMG Football:

1. Kerugian Liga Premier Rp23 Triliun

Kerugian Liga Premier Rp23 Triliun

Liga Premier berkompetisi dengan kerugian terbesar jika semua berhenti sebelum akhir kompetisi untuk virus Corona.

Kerugian itu bisa didapat dengan Liga Primer Inggris menjadi 1,25 miliar euro atau hampir Rp23 triliun. Rincian EUR 800 juta (Rp14,5 triliun) hak siar dan € 450 juta (Rp8,1 triliun) sisi komersial.

Angka ini masuk akal mengingat bahwa masalah kompetisi di Inggris siaran liga sepak bola adalah yang paling mahal di dunia. Pertandingan terhenti karena virus Corona secara otomatis menciptakan emisi Liga Premier Inggris di seluruh dunia dan berhenti.

Liga Premier sejak awal mulainya dan hentikan Mars dan tinggalkan 180 pertandingan sebelum kompetisi selesai pada Mei 2020. Asosiasi Sepak Bola (FA) sebagai otoritas tertinggi dalam sepak bola di kerajaan itu berencana untuk menghentikan Liga Premier Inggris pada 13 April 2020. Namun, kondisinya sekarang tidak kondusif untuk memungkinkan perpanjangan penghentian Liga Premier.

2. Liga Spanyol Rp. 17,2 triliun

Liga Spanyol Rp. 17,2 triliun

Kerugian besar lainnya yang diderita karena kompetisi sepakbola dihentikan karena serangan virus adalah Corona La Liga. Kerugian itu bisa didapat dengan La Liga sejak pandemi Corona diperkirakan € 950 juta.

Kerugian tersebut didominasi oleh hak siar televisi, diperkirakan EUR 600 juta (USD 10,8 miliar) dan pendapatan komersial melalui iklan sekitar EUR 350 juta (USD 6,4 triliun).

Sejak keputusan pada Maret 2020, La Liga telah meninggalkan sekitar 170 pertandingan untuk dimainkan sebelum akhir kompetisi pada Mei 2020.

3.  Liga Jerman sebesar Rp13,6 triliun

Liga Jerman sebesar Rp13,6 triliun

Liga Bundesliga Jerman atau menjadi kompetisi berikutnya yang telah menderita kerugian signifikan karena pandemi Corona. kerugian finansial yang bisa didapat oleh Bundesliga diperkirakan sekitar 750 juta euro atau setara dengan 13,6 triliun.

Kurangnya masalah pertandingan pasti akan membuat Bundesliga akan kehilangan pendapatan hingga € 400 juta atau sekitar Rp. 7,2 triliun dalam hak siar televisi.

Tidak hanya hak siar televisi, kerugian lain yang mungkin didapat Bundesliga akibat akhir kompetisi adalah sisi bisnis yang bisa mencapai sekitar 350 juta euro atau setara dengan 6,4 triliun.

Sejak keputusan pada akhir Februari 2020, Bundesliga menyisakan sekitar 140 pertandingan hingga akhir kompetisi pada akhir April 2020.

Posted in Info